IRIndonesia

Interfaith Relationship Indonesia

Rasanya Pacaran Beda Agama Itu… September 13, 2012

Filed under: Uncategorized — IRIndonesia @ 8:17 pm
Tags:

Oleh: Mey Dina (@meydinado)

Pernah jatuh cinta sama orang yang tempat ibadahnya beda sama elo? Atau jatuh cinta sama orang yang manggil Tuhan dengan sebutan yang beda sama elo? Terus elo nya galau. Gatau harus dibawa kemana hubungan ini selanjutnya? GUE JUGA GITU🙂

Ada blogger kompasiana lain yg pernah nulis Quote bagus banget menurut gue, bunyinya gini :

” Diluar sana, banyak pasangan beda agama coba buktiin ke banyak orang, bahwa mereka tak salah walau berbeda ” (yang pernah nulis quote ini, gw pinjem dulu ya hehe maaf🙂 ). Gue suka banget sama quote nya. Kalo dipikir lagi, iya juga sih.. emang apa yang salah kalo cinta sama orang yang beda agama? Salah gue? Salah lo? Ato lo mau nyalahin cintanya? Haha, sini gue kasih tau..

Lo percaya kan kalo ”GOD is DIRECTOR”?

Gue percaya ! Pake banget !! Mau gimanapun lo nyangkal, mau pake dalil, firman atau surat di kitab agama lo masing-masing yang isinya menjelaskan kalo pasangan beda agama itu haram, well, gue emang gak mau ikut campur masalah itu. Tapi coba deh lo pikir. Gue, dan mungkin sebagian dari lo yang baca tulisan ini adalah tipe orang yg percaya kalau apapun yang terjadi dalam hidup kita, bukan cuma sebuah KEBETULAN.

Gue percaya sama skenario Tuhan. Gue suka berasa artis, suka mainin peran yang udah di Tulis sama Tuhan. Gitu juga waktu dalam skenario hidup gue, gue diceritain harus pacaran sama cowok beda agama. Dikitab gue, bahkan temen-temen gue yang ahli agama susah payah nerangin kalo pacaran beda agama itu haram. Yang seagama aja haram, apalagi beda. GUE NGERTI KOK🙂

Tapi mau gimana lagi? Yang bikin skenario bukan gue ! Semua uda dicatet rapi sama directornya. Gue tinggal ngejalanin aja. Mau jodoh ato engga, mau bentar ato selamanya, mau beda ras ato agama, kita ini artis. Ikutin aja alur ceritanya.

Terus setelah baca statement gue barusan, lo bakal ngejeplak ”enak aja kalo ngomong ! kalo uda terlanjur cinta gimana? Kita kan beda !!” hehe well, gue juga bukan tipe orang yang percaya kalau cinta bisa menyatukan perbedaan. Apalagi kalau beda agama. Kayak terang yang gabisa nyatu sama gelap. Mau gak mau, elo bakal dituntut buat jadi orang egois. Yang selalu pengen supaya pasangan lo seagama sama elo kan? Dosa gak? Tergantung persepsi lo..

Kalo Tuhannya yang statis aja bisa dia khianatin, apalagi elo yang dinamis dan banyak maunya! Hehe, Syukur deh kalo ada pasangan beda agama sampe nikah tapi tetep kekeuh sama agamanya masing-masing. Ada lagi pasangan beda agama yang ngalah ngelepasin agamanya demi bisa bareng sama soulmatenya, atau pasangan beda agama yang akhirnya udahan karena gak bisa menyatukan perbedaan?

Awalnya, mungkin gue atau lo yang ngejalanin hubungan beda agama gak pernah punya pikiran buat bikin hubungan ini jadi serius. Perbedaan yang ada, dijalanin aja. Tapi lama kelamaan, sebulan, duabulan, setahun dan tahun-tahun berikutnya, lo yang udah lama ngejalanin hubungan beda agama bakal punya perasaan takut kehilangan. Kalo udah gini, apa sempet pada awal hubungan, lo kepikiran buat nge-udahin aja hubungan yang kayak gitu? Gak ada solusinya, tanpa kepastian. Semacam elo ngelakuin sesuatu hal yang jelas gak ada ujungnya. SIA-SIA. Padahal dari awal, lo jelas udah tau kalo gak perlu deh ngelakuin effort yang berlebihan buat mempertahankan hubungan model kayak gini. Syukur kalo ada yang mau ngalah, kalo engga? Nyesek kan kalo akhirnya pisah juga?

Buat lo yang ada disana, yang baru mau ngejalanin hubungan beda agama, atau yang udah terlanjur pacaran beda agama, silahkan jalanin hubungan ini sesuka lo. Dibuat serius tapi santai. Jangan terlalu mengintervensi kepercayaan atau agama pasangan kita. Kalo di skenario hidupnya tertulis dia bakal ikut ke agama lo, tanpa lo minta pun, dia bakal dengan suka rela pindah ke agama lo. Tapi kalo akhirnya harus bubaran, seenggaknya lo punya kenangan, punya cerita, punya hikmah yang bisa lo bagi nantinya sama anak-cucu lo, supaya gak ngulangin sakit hati lo yang pernah gagal ngejalanin pacaran beda agama. Gausah terlalu disesali. INGET SKENARIO TUHAN ! Semua indah pada waktunya. Trust me, ntar kegagalan lo dalam ngejalin hubungan beda agama bakal jadi bahan lelucon di masa depan. Sampe akhirnya, lo nemuin lagi fotonya, dan berterimakasih sama dia, karena kalo dia gak pergi dari hidup lo, lo gabakal nemuin soulmate lo yang sekarang. 

Dan untuk lo atau kalian yang sudah berhasil membawa hubungan beda agama ini dengan sebaik mungkin, tetep saling menghormati. Komitmen awal untuk tetep di agama masing-masing, gak boleh diintervensi lagi. Perbedaan itu yang udah nyatuin kalian. Jadi gaperlu dibuat persamaan lagi buat tetep jadi satu.

BUAT GUE, PACARAN BEDA AGAMA ITU KAYAK LAGI PAKE SKINNY JEANS. Pernah pake skinny jeans? Hehe pertama kali pake, lo pasti tau kan gimana susahnya? (keinget iklan mie instan), Sama kayak pertama kali susahnya ngejalanin pacaran beda agama. Terus begitu lo udah ngerasa suka dan comfort, tapi kelamaan pake skinny jeans bikin lo gerah. Mau ngelepas dan ganti celana lain malah dirasa sayang banget karena elo udah terlanjur addict. Tapi kalo gak dilepas …? Haha ini pacaran beda agama versi gue. Apa versi lo?😀

Sumber dari sini.

 

One Response to “Rasanya Pacaran Beda Agama Itu…”

  1. caroline Says:

    Saya dulu pernah berpacaran dengan yang beda agama selama 3 tahun, meski perasaan sudah cintaa sekalii pada waktu itu, tapi saya memutuskan berpisah. Sakit memang di awalnya, tapi beberapa waktu kemudian saya bertemu lagi dengan pria yang seagama, alhamdulillah… Inilah cinta sejati saya.. Cinta yang diridhoi oleh Tuhanku dan orangtuaku.. Insyaallah..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s