IRIndonesia

Interfaith Relationship Indonesia

Kenapa? (Hanya Tuhan Yang Bisa Jawab) January 18, 2011

Filed under: Esai — IRIndonesia @ 9:54 pm
Tags:

Oleh: Tara Agnesstasha

Aku ga ngerti!
Sumpah ga ngerti!

Apa gunanya agama kalau bikin manusia sengsara? Maksud aku kenapa banyak aja gitu kesengsaraan tercipta atas nama agama? Katanya agama itu sebagai media/jalan/lentera manusia menuju kebahagiaan sejati. Tapi, apakah itu masih berlaku jika kita menangis dan terkoyak karena agama itu sendiri?

Aku tau ini kedengarannya aku ga punya prinsip dan kayak ga beriman dan kayak ga percaya dengan agama aku sendiri, tapi yang aku lihat dan amati kok jauh ya?

Ada yang bilang kalo itu terjadi bukan karena agamanya tapi karena manusianya. Umatnya sendiri yang ga bener. Tapi kan… Mereka bertindak atas tafsir dari agama, yang mereka lihat dari wahyu Tuhan yang terangkum dalam kitab suci? Kalo emang ga mau salah tafsir kenapa ga ditulis aja dengan bahasa biasa dan lugas dan to the point, secara yang baca banyak kepala, pasti yang ngartiin juga dengan berbagai pandangan kan?

Satu-satunya kebenaran mutlak adalah bahwa tidak ada kebenaran yang mutlak. Jadi sebenernya tidak ada yang salah atau benar kan? Tergantung situasi, kondisi, dan latar belakang masalah… Hehehehe, jadi kayak skripsi. Balik lagi ke masalah kita, yang kata kitab kan suka ambigu gitu, jadi kalo nafsirin beda-beda sebenernya ga masalah kan? Kan kalo ngeliat kalimat tadi gitu. Misal soal hukuman mati, di Malaysia dan Indonesia. Beda kan?

Jadi, sebenernya kita harus gimana kalo hati kita terbentur oleh norma agama? Saat kita ingin melakukan sesuatu tapi dilarang oleh agama. Misal, menikah beda agama…… (howww…… curhaaaattttt….)
Iya aku curhat.

Aku suka kesel. Kalo emang agama itu kasih, agama itu mencintai kita apa adanya, kenapa juga agama dijadikan alasan untuk memisahkan cinta? Dengan alasan ga baik dalam satu keluarga banyak agama. Iya aku tau banyak keluarga yang beda agama, tapi masi ada yang berpikiran ga boleh nikah beda agama. Kenapa? Katanya ada di kitab suci. YANG MANA? Emosi saya jadinya.

Agama adalah pribadi saya, trus kenapa kalo saya menikah dengan lelaki beda agama? Katanya kasian anak-anaknya ntar? Itu menurut saya karena kita di Indonesia diharuskan beragama. Jadi disaat seseorang mencari pribadinya (agama sebagai pegangan hidup) terpaksa berbohong agar tidak dicap ateis… TRUSSS? EMANG KENAPA ATEIS? Masih mending ateis dan jadi ateis ga salah! Aku malah lebih takut ama orang yang beragama tapi aliran sesat karena mereka mempengaruhi untuk berbuat yang aku ga suka. Bunuh diri kek, bunuh orang kek… Apa kek…. Aku kan ga mau…

Balik lagi… Kalo menurut aku yang namanya anak kecil tuh pertama diajari disiplin dan norma masyarakat seperti budi pekerti, bekal dia bersosialisasi dengan masyarakat. Kalo soal agama biar dia cari sendiri. Tapi pasti deh, kalo aku argumen kayak gini banyak yang menentang. Kasian anaknya ntar salah pilih agama, ga boleh jadiin agama mainan. Yeee… Emang siapa yang jadiin agama mainan? Cuma memilih dengan hati kok! Dan menurut aku lebih baik salah pilih dari pada terjebak dalam satu agama dan jadi orang sesat karena terpaksa menjalani agama karena harus punya agama atau karena keturunan tapi ga ngerti mesti menjadi umat beragama yang bener bagaimana.

OK! Aku emang bukan seorang yang religius. Jarang sembahyang dan melakukan ritual keagamaan. Tapi aku mempercayai agama aku dengan cara aku sendiri. Emang ga boleh ya? Aku pernah denger pernyataan gini, (katanya nih Tuhan yang ngomong) ”Kamu datang pada-Ku dengan cara yang berbeda-beda, Aku tetap menerimamu.” Ga persis seperti itu sih tapi intinya ya terserah jalan apa yang kamu ambil aku tetap menerima kamu apa adanya….

Jadi kesimpulannya walaupun aku menikah dengan beda agama tetep aku disayang Tuhan kan? Tapi kata orang ntar dosa… Ihhh… EMANG DOSA ITU APA? EMANG PAHALA ITU APA? Kenapa kalo mau berbuat harus liat bakal dapet pahala ato enggak! Kenapa sih pamrih gitu?Kenapa sih ga pernah berbuat sesuatu karena KAMU MEMANG INGIN? Bukan karena pahala atau karena takut dosa?

KENAPA?
Aku cuma ingin bersama orang yang aku sayang tapi ga boleh karena beda agama. Udah gitu belom pake kasta-kastaan. Aku benci kalo kayak gini. Boleh ga sih aku cuma percaya Tuhan, ga pake agama? Karena menurut aku Tuhan ga akan marah, Tuhan mengerti aku, walaupun aku suka lupa dan suka marah-marah ama Dia, tetep Dia memberi aku jalan yang baik dan benar. Pertanyaan ini aku rasa hanya Tuhan yang bisa jawab. Karena dalam agama aku ga belum dapet jawabannya.

Kenapa Tuhan?

Sumber dari sini

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s